‘Mereka belajar khat dan ia sangat cantik, jadi apa masalahnya?’

SEORANG penggiat seni khat Malaysia hari ini mempersoalkan golongan yang takut dan anti seni tulisan berkenaan sedangkan ia menarik minat ramai pihak termasuk dalam kalangan masyarakat Cina di negara ini.

Abu Hazieq yang juga seorang tenaga pengajar tulisan khat di Universiti Sains Malaysia (USM) berkata, hampir setiap semester kursus seni berkenaan disertai oleh pelajar kaum Cina, malah jumlahnya semakin bertambah.

Dalam satu hantaran di Facebook, Abu berkongsi gambar-gambar pelajar termasuk dari kaum Cina yang bangga menunjukkan penulisan khat yang mereka hasilkan.

“Dan gambar ini membuktikan, hasil tulisan mereka pun sangat cantik dan dapat menyaingi hasil tulisan pelajar-pelajar saya dari bangsa Melayu. Jadi, apa masalahnya,” soal Abu.

Walaupun tidak memperincikan motif hantaran itu, Abu dipercayai mengulas bantahan beberapa pihak termasuk dari DAP yang mahu kerajaan mengkaji semula rancangan untuk memperkenalkan tulisan khat dalam kurikulum di sekolah.

Sebelum ini, 138 pemimpin akar umbi DAP, termasuk 13 anggota Dewan Undangan Negeri (ADUN) mendesak pemimpin parti itu yang ada dalam kerajaan mendesak supaya rancangan itu ditarik balik.

Seorang pemimpin parti itu, Lim Lip Eng pula hari ini dikecam netizen apabila menyamakan tulisan khat seperti menyapu tahi lembu di muka sendiri.

Lip Eng bagaimanapun memadam hantarannya itu di Facebook selepas dikecam ramai pihak.

Baca: Anggap seni khat seperti sapu tahi di muka sendiri, pemimpin DAP ‘dibelasah’ netizen

Abu dalam hantarannya berkata, dia sering bertanya kepada pelajar bukan Islam yang menyertai kelas khat dan maklum balas yang diterima sangat positif.

“Saya selalu tanya mereka yang mengambil kursus Seni Khat ini, adakah anda tersilap memilih kursus dan mereka menjawab, “kami sendiri yang ingin mempelajari Seni Khat ini”.

“Dan ada yang mengatakan tulisan khat ini sangat unik dan berseni,” tambahnya.

Comments

PERINGATAN:

New Malaysian Post tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui laman sosial ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.


comments