Jangan solat macam anjing

254

Larangan solat seperti Anjing

 

 

1. Larangan Menghamparkan Tangan Seperti Anjing

Dari Anas bin Malik, Nabi sallallahu alaihi wa sallam bersabda,

 “Seimbanglah di dalam sujud, dan janganlah seseorang dari kamu menghamparkan kedua lengannya sebagaimana terhamparnya (kaki) anjing”. [HR BukhAri no. 822 dan Muslim no. 493].

Al-Imam An-Nawawi rahimahullah berkata, “Hikmah melakukan cara seperti itu adalah untuk mendekatkan pada sifat tawadhu’. Cara seperti itu pula akan membuat anggota sujud yang mesti melekat benar-benar melekat ke lantai iaitu dahi dan hidung. Cara sujud seperti itu pula akan menjauhkan dari sifat malas. Perlu diketahui bahawa cara sujud dengan lengan melekat ke tanah menyerupai anjing yang menghamparkan lengannya. Keadaan lengan seperti itu juga petanda orang tersebut meremehkan solat dan kurang perhatian terhadap solatnya. Wallahu a’lam.” [Syarah Sahih Muslim 4 187]

2. Larangan Duduk Seperti Anjing
Larangan Duduk Seperti Anjing
Hadis Abu Hurairah radhiyallahu anhu dia berkata,

“Rasulullah sallallahu alaihi wa sallam melarangku dari tiga hal (dalam solat): mematuk seperti patukan ayam jantan, duduk iq’a seperti iq’a anjing, dan menoleh seperti tolehan serigala.” [HR. Ahmad 2/265, hasan lighairihi, Sahih at-Targhib no. 555]

Al-Imam An-Nawawi rahimahumullah menyatakan, yang benar iq’a itu ada dua macam. Yang satu dibenci, iaitu seperti duduknya anjing; dan yang kedua sunnah, iaitu duduk (meletakkan punggung) di atas dua tumit, sebagaimana diriwayatkan oleh Ibnu Abbas dan Ibnu Umar radhiyallahu anhuma, dan itulah yang dilakukanoleh Nabi sallallahu alaihi wa sallam.” [Al-Minhaj 5/22-23] – Abu Aqif Al Aman

Comments

PERINGATAN:

New Malaysian Post tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui laman sosial ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.


comments