Ringgit kembali melemah menanti pengumuman penarafan

18
KUALA LUMPUR: Meskipun dibuka sedikit tinggi, ringgit kembali melemah dalam dagangan tengahari menanti pengumuman firma penarafan Fitch Rating Agency berkaitan penarafan kredit negara yang dijangka diumum Isnin petang.

Ringgit berada sekitar RM3.78 berbanding dolar Amerika Syarikat (AS), namun penganalisis melihat nilai itu sudah mengambil kira faktor penarafan Fitch.

“Ringgit sudah capai tahap terendah kerana ia hampir kepada nilai RM3.80 berbanding dolar pada masa krisis,” Kata penganalisis AmBank, Ilham Anuar.

“Pengukuhan ringgit boleh dilakukan apabila rizab asing tinggi. Sejak awal hingga akhir 2014, rizab asing berada pada US$140 bilion. Kini ia berada pada US$105 bilion.

“Cara untuk tingkatkan rizab sekaligus mengukuhkan ringgit adalah melalui peningkatan Pelaburan Langsung Asing (FDI) dan kemasukan wang asing,” katanya ketika dihubungiAstro AWANI.

Namun beliau berkata cabaran besar mungkin dihadapi dari segi peningkatan eksport kerana permintaan terutama di China dan Eropah lemah.

Kelemahan ringgit juga katanya akan menolak naik inflasi jangka pendek selain faktor Cukai Barangan dan Perkhidmatan (GST) yang bermula sejak 1 April lalu.

“Ya, ia akan menolak naik kadar inflasi jangka pendek, GST juga membawa kepada kadar inflasi tinggi dan sudah diramal oleh Bank Negara,” kata Ilham.

“Pengguna yang mahu membeli barangan dan makanan import akan menanggung kos lebih tinggi,” tambahnya.

Kelemahan ringgit menyaksikan barangan import dalam dolar lebih mahal selain bahan mentah yang di import pengeluar tempatan turut sama berdepan kos lebih tinggi. – Awani

Comments

PERINGATAN:

New Malaysian Post tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui laman sosial ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.


comments